Hikmah dalam Peristiwa Hudaibiyah

Salah satu kejadian penting di masa kehidupan Rasuulullaah Muhammad SAW adalah disepakatinya Perjanjian Hudaibiyah antara kaum muslim dengan kaum musyrik Quraisy di bulan Dzulqa’dah tahun 6 Hijriyah (sekitar 628 Masehi). Betapa penting peristiwa ini dalam sejarah perkembangan Islam, sehingga para ilmuwan pengamat Islam -yang biasnaya kebanyakan dari mereka mengkritik Islam- justru memujinya sebagai langkah diplomasi Nabi SAW yang piawai. Maka hal ini sudah sepantasnya menjadi teladan bagi kita umat Islam dalam melakukan musyawarah dan menyelesaikan masalah. Ingat, Allaah SWT berfirman dalam surat al-Ahzaab ayat 21,

 photo hudaibiyah-1_zpswwnxabqw.png

Hadirin rahimakumullaah, pada awalnya Rasuulullaah SAW berniat melakukan umrah dengan membawa 1.400 / 1.300 / 1.600 orang. Rombongan dari Madinah menampakkan dengan jelas keinginan beribadah dan bukan untuk berperang, dengan deskripsi di antaranya:

  1. tanpa membawa senjata sama sekali atau boleh jadi membawa senjata sebagai bentuk kehati-hatian dalam sebuah perjalanan, tanpa memamerkannya,
  2. membawa 70 ekor unta yang gemuk dan diberi kalung sebagai tanda binatang kurban,
  3. sesudah 10 km dari Madinah, berihram, sebagai isyarat ibadah dengan memakai pakaian tak berjahit, tanpa wewangian, dan
  4. Mengucapkan talbiyah di sepanjang perjalanan.

Ketika rombongan umrah tiba di daerah ‘Asfan, sekitar 80 km dari Mekkah, muncul kabar bahwa kaum musyrik Mekkah telah mengetahui perjalanan Rasuulullaah SAW dan berada di Kura’ al-Ghamim, sekitar 64 km dari Mekkah atau 24 km dari tempat Rasuulullaah SAW mendapat kabar tersebut, untuk menghadang rombongan. Nampaknya, beberapa pertempuran dan peperangan sejak awal hijrahnya Nabi SAW telah mendorong digunakannya jasa mata-mata atau telik sandi untuk mengintai dan memantau pergerakan musuh. Tentu saja tujuannya untuk mencegah pertempuran dan bukan sebaliknya.

Alhasil, rombongan Nabi SAW tetap melanjutkan perjalanan, dengan memilih rute yang berbeda dari biasanya untuk menghindari pertempuran (karena niatnya ibadah umrah): jalannya berliku, sempit, turun-naik, penuh batu-batu keras yang melukai.

Mendekat di daerah Hudaibiyah, unta Nabi SAW berhenti. Para sahabat berkata, al-Qashwaa` telah berhenti untuk meentap di sini. Nabi SAW menjawab perkataan para sahabat dengan bersabda,

 photo hudaibiyah-2_zpsbwgw1gwz.png

Maksud Nabi SAW, yang menghalangi unta beliau melanjutkan perjalanan adalah Allaah, sebagaimana Allaah menghalangi gajah Abrahah menyerang Makkah untuk menghancurkan Ka’bah.

Rasuulullaah SAW dan rombongan kemudian mengambil jalur yang tidak langsung ke Makkah, tetapi menuju ujung Hudaibiyah. Di sana beliau bermarkas, tetapi ternyata airnya sedikit sehingga rombongan kehausan.

Menurut riwayat Imam Bukhari, Rasuulullaah SAW mengambil anak panah dan memerintahkan untuk menusukkannya ke dalam sumur, maka serta merta airnya melimpah. Riwayat lain menyatakan bahwa beliau meminta seteguk air sumur itu, lalu beliau berkumur dengannya, kemudian air yang dikumur itu dimasukkan kembali ke sumur, maka sumur pun melimpahkan air.

Hadirin rahimakumullaah, dari Hudaibiyah inilah Rasuulullaah SAW memulai ikhtiar perdamaian, berusaha meyakinkan tokoh-tokoh Makkah, baik melalui orang-orang netral maupun utusan langsung, bahwa kedatangan rombongan Nabi SAW semata-mata ingin beribadah umrah. Di sisi lain, pihak Makkah pun berusaha meyakinkan sebaliknya, bahwa Rasuulullaah SAW tidak boleh menyentuh Makkah sedikitpun.

Salah satu utusan Rasuulullaah SAW adalah Sayyidinaa ‘Utsman bin ‘Affan RA. Diplomasi yang dilakukan oleh Sayyidinaa ‘Utsman RA ternyata berlangsung cukup lama, sehingga muncul isu bahwa beliau telah dibunuh. Kemudian berlangsunglah Bai’at ar-Ridlwan, sebuah sumpah setia kepada Rasuulullaah SAW, bahwa jika pihak Makkah mengkhianati upaya perdamaian dengan membunuh Sayyidinaa ‘Utsman, maka seluruh rombongan akan setia kepada Nabi SAW untuk menyerang Makkah sampai titik darah penghabisan. Alhamdulillaah, Sayyidinaa ‘Utsman bin Affan kembali ke Hudaibiyah dalam keadaan sehat wal ‘afiyat, sehingga pertumpahan darah dapat dicegah.

Sementara utusan pertama Makkah kepada Nabi SAW adalah Budail bin Warqa` al-Khuza’i. Budail yang melihat langsung keadaan Rasuulullaah SAW dan rombongannya, melaporkan ke Makkah bahwa hanya ibadahlah tujuan Rasuulullaah SAW. Sayangnya Makkah tidak percaya dengan Budail, dengan alasan Budail berasal dari suku Khuza’ah yang selama ini punya hubungan baik dengan keluarga besar Nabi Muhammad SAW.

Utusan kedua pihak Makkah adalah ‘Urwah bin Mas’ud, tokoh dari suku Tsaqif. Terjadi ketegangan dalam berembug namun tak ada kata sepakat. Menariknya, ‘Urwah melaporkan sesuatu yang sangat indah ketika kembali ke Makkah. Diriwayatkan, ‘Urwah berkata

Demi Allaah, aku telah berkunjung ke raja-raja. Aku telah menemui Kaisar (Romawi), Kisra (Persia), Negus (Abbesinia), sungguh aku tidak melihat seorang penguasa yang diagungkan oleh teman-temannya, sebagaimana Muhammad diagungkan.

Utusan dari Makkah berikutnya adalah al-Hullais bin ‘Alqamah. Ketika Nabi SAW melihatnya datang, beliau SAW sampaikan kepada para pendherek beliau,

Orang ini dari kaum yang memiliki rasa keagamaan yang baik. Giringlah unta-unta yang akan dikorbankan agar dia melihatnya.

Sabda Nabi SAW tentang urusan unta ini merupakan salah satu bentuk firasat. Firasat sendiri terdiri dari dua jenis. Jenis pertama, firasat adalah seni memprediksi dengan memanfaatkan pengetahuan: pengumpulan data, pengalaman, dan perkiraan ilmiah lain. Firasat jenis ini di dunia ilmu pengtahuan biasa dinamai dengan istilah seperti perkiraan, proyeksi, prediksi, atau pemodelan. Perkiraan cuaca, misalnya, dilihat dari foto udara dari satelit, suhu, kelembapan udara, arah angin, dan lain sebagainya. Ini adalah jenis firasat yang didapat atas ikhtiar manusia.

Jenis kedua adalah firasat yang langsung berasal dari Allaah SWT, kepada siapapun yang dikehendaki oleh Allaah SWT. Dalam konteks firasat ini, Nabi SAW juga bersabda

 photo hudaibiyah-3_zpsfuk5n7qf.png

Sungguh tepat firasat Nabi SAW tersebut tentang bagaimana menghadapi utusan Makkah, Hullais. Sayangnya, ketika Hullais kembali ke Makkah dan melaporkan ke kaum Quraisy, Hullais justru diejek, diremehkan, dan disepelekan. Bahkan kaum Quraisy yang mengutus Hullais dengan kasar mengatakan, duduk sajalah! Engkau tidak lain kecuali penduduk gunung yang tidak mengerti!

Tokoh-tokoh kaum Quraisy ini meremehkan Hullais, tapi di saat yang sama tidak berani menyerang Nabi SAW secara langsung, karena khawatir dikecam masyarakat luas bahwa mereka menyerang rombongan yang mau beribadah. Masyarakat Makkah penentang Nabi SAW saat itu berada dalam kondisi terjepit.

Utusan dari Makkah berikutnya adalah Mukriz bin Hafsh yang juga gagal dan utusan terakhir adalah Suhail bin ‘Amr.

Tentang Suhail bin ‘Amr tersebut, ada pelajaran penting tentang optimisme dari Nabi SAW. Ketika Nabi SAW melihat Suhail dikirim sebagai utusan, optimisme Nabi SAW meningkat. Kemunculan optimisme baru ini karena nama “Suhail” yang seakar dengan sahl, yang maknanya mudah. Nabi SAW pernah bersabda,

 photo hudaibiyah-4_zps0yldf5fb.png

Nabi Muhammad SAW seringkali menjadikan kalimat yang indah atau nama sesuatu yang baik yang Beliau SAW dengar atau temui sebagai sarana menumbuhkan optimisme. Tetapi tidak dengan sebaliknya, ketika menjumpai nama yang buruk kemudian menjadikannya sebagai sumber pesimisme. Nabi SAW juga bersabda,

 photo hudaibiyah-5_zpsa9xkwbrp.png

Demikianlah, kalimat yang indah, atau nama yang baik, dijadikan Rasuulullaah SAW sebagai penopang optimisme, yang memang sudah seharusnya selalu menghiasi jiwa seseorang, apapun yang terjadi. Perlu diperhatikan bahwa penopang optimisme tersebut diartikan sebagai sebuah peningkatan atas usaha yang sedang berlangsung, serta tidak boleh dimaknai bahwa kalimat tersebut, nama tersebut, atau apapun yang mendatangkan optimisme tersebut, secara mandiri mampu mendatangkan manfaat maupun mudlarat. Sumber segala manfaat adalah dari Allaah SWT, begitupun dengan mudlarat yang hadir atas seizin Allaah sebagai ujian. Manusia sendiri wajib untuk berikhtiar dan kemudian disempurnakan dengan kepasrahan kepada Allaah SWT perihal hasil akhirnya.

Nah, sepanjang 19 atau 20 hari di Hudaibiyah tersebut telah banyak utusan silih berganti hadir kedua belah pihak, namun belum ada titik terang. Begitu Suhail datang, bersabdalah Nabi SAW tentang optimisme tersebut.

Hadirin rahimakumullaah, setelah perundingan yang tak kalah alot dan penuh perdebatan, akhirnya disepakati sebuah perjanjian yang dalam sejarah Islam dikenal sebagai Perjanjian Hudaibiyah. Isi perjanjian tersebut secara ringkas adalah:

  1. Gencatan senjata selama 10 tahun. Tak boleh permusuhan dan tindakan buruk satu sama lain selama periode tersebut.
  2. Siapapun dari kaum musyrik yang datang ke Nabi SAW (menjadi muslim) tanpa izin keluarga, harus dikembalikan ke Makkah. Tetapi jika sebaliknya (dari muslim kembali ke kaum musyrik), maka tidak akan dikembalikan ke Nabi SAW.
  3. Diperkenankan siapa saja dari suku-suku Arab untuk mengikat perjanjian damai dan menggabungkan diri kepada salah satu pihak (Makkah atau Nabi SAW).
  4. Tahun ini belum boleh memasuki Makkah. Tahun depan boleh masuk Mekkah dengan syarat hanya mukim tiga hari dan tanpa senjata kecuali pedang yang disarungkan.
  5. Perjanjian diikat atas dasar ketulusan dan kesediaan penuh untuk melaksanakannya, tanpa penipuan atau penyelewengan.

Meskipun Perjanjian Hudaibiyah secara sekilas nampak seperti kegagalan umat Islam, bahkan sempat muncul suara ketidak-puasan dari para sahabat, di mana salah satunya adalah dialog antara Rasuulullaah SAW dengan Sayyidinaa ‘Umar bin Khaththab, sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Bukhari,

Sayyidinaa ‘Umar RA : Bukankah engkau benar-benar Rasuulullaah?

Rasuulullaah SAW      : Benar aku adalah Rasuulullaah SAW.

Sayyidinaa ‘Umar RA : Bukankah kita dalam kebenaran dan musuh kita dalam kebatilan?

Rasuulullaah SAW      : Benar. Kita dalam kebenaran.

Sayyidinaa ‘Umar RA : Kalau demikian, mengapa kita menerima sesuatu yang rendah menyangkut agama kita?

Rasuulullaah SAW      : Aku adalah Rasul Allaah. Aku tidak akan mendurhakai-Nya. Dia adalah Penolong/Pembelaku.

Sayyidinaa ‘Umar RA : Bukankah engkau pernah menyampaikan kepada kami bahwa kita akan melakukan thawaf di Ka’bah?

Rasuulullaah SAW      : Benar! Tapi, apakah aku menyatakan bahwa itu tahun ini?

Sayyidinaa ‘Umar RA : Memang engkau tidak menyatakan bahwa itu tahun ini.

Rasuulullaah SAW      : Sungguh, yakinlah bahwa engkau akan berkunjung dan thawaf di sana.

Dialog ini wajar terjadi karena suasana psikologis 1.400-an orang yang sangat optimis dapat umrah, namun tertunda. Mempertanyakan adalah logis, walaupun akhirnya ketaatan kepada Rasuulullaah SAW adalah pilihan terbaik. Pada akhirnya, demikian pula yang dilaksanakan oleh ribuan umat Islam dalam rombongan yang dipimpin oleh Nabi SAW.

Mengapa para sejarawan internasional justru memandang perjanjian ini sebagai langkah diplomasi Nabi SAW yang piawai? Karena berhasil memaksa orang Quraisy yang selama ini memandang rendah umat Islam untuk duduk setara, sama tinggi dan sejajar, mengadakan sebuah perjanjian.

Hadirin rahimakumullaah, ada beberapa pelajaran penting sepanjang peristiwa Hudaibiyah ini. Di antaranya adalah pentingnya mendahulukan musyawarah, mengutamakan perdamaian, melancarkan berbagai strategi, dalam melawan musuh. Lebih dari itu, jika kepada musuh yang mengancam secara fisik saja musyawarah dan perdamaian mencari solusi didahulukan, maka sudah seharusnya, perbedaan-perbedaan dengan sesama anak bangsa atau sesama umat Islam diselesaikan dengan sebaik-baiknya, tanpa caci maki, fokus pada jalan keluar, tanpa pertentangan dan permusuhan.

Semoga Allaah berkenan meneguhkan hati kita, untuk selalu menjadi umat Islam yang penuh perdamaian dalam upaya-upaya mewujudkan kemashlahatan umat manusia. Aamiin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *