Rektor UGM: Ketakwaan dan Pendidikan untuk Kesejahteraan NKRI

“Korea yang kemerdekaannya hanya selisih beberapa hari dengan Indonesia, yang kemiskinannya saat itu hampir sama dengan Indonesia, yang kekayaan alamnya lebih sedikit dari Indonesia, saat ini lebih maju daripada Indonesia. Begitu pula dengan Singapura atau Finlandia atau Jepang. Mengapa demikian? Karena Korea, selain memiliki semangat luar biasa, juga mempunyai sistem pendidikan yang bagus dan etos kerja yang tinggi.”

Demikian sambutan Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof. Ir. Panut Mulyono, M. Eng., D. Eng. dalam acara Buka Bersama Forum Komunikasi Dosen dan Mahasiswa Nahdlatul Ulama (NU) UGM yang diselenggarakan hari ini, 26 Mei 2018, di Masjid al-Ihsan Fakultas Kehutanan UGM.

IMG_9346

IMG20180526165612

Acara ini dihadiri pula oleh Wakil Ketua Umum Pengurus Besar NU yang juga Guru Besar Fakultas Teknologi Pertanian UGM, Prof. Dr. Ir. Mochammad Maksum Machfoedz, M. Sc., dosen, dan mahasiswa UGM, termasuk dari organisasi mahasiswa NU UGM tingkat D3 dan S1 (Keluarga Mahasiswa NU UGM atau KMNU UGM) serta tingkat S2 dan S3 (Forum Silaturahmi Mahasiswa Pasca NU UGM).

Selanjutnya Prof. Panut juga mengajak agar mahasiswa NU UGM terus menempuh pendidikan setinggi-tingginya sesuai dengan kemampuan masing-masing sekaligus memiliki determinasi, seperti konsep “PBNU” (Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan UUD 1945). “PBNU” sendiri, menurut Prof. Panut, merupakan modal terbesar bagi bangsa Indonesia, sehingga masyarakat dan warga negara tinggal menjalankannya.

“Kekayaan alam bukan segalanya, tetapi pendidikanlah yang memajukan sebuah bangsa. Pendidikan sungguh bisa mengubah dunia. Ajak adik, saudara, dan teman dari pesantren untuk mendaftar ke UGM. Kita sepakat bahwa “PBNU” sudah final, walaupun masih belum sempurna pelaksanaannya. Maka menjadi tugas kalian semua di masa mendatang untuk menjalankan negara Indonesia dengan benar, agar lebih maju dan sejahtera”, kata Prof. Panut.

IMG_0020

IMG_0002

Sementara berkaitan dengan hikmah puasa, Rektor UGM mengingatkan kembali bahwa ketakwaan yang dituju dapat menyempurnakan ilmu dan pendidikan, karena ketakwaan dapat mencegah dari berbagai perbuatan tidak baik.

“Sayangnya, kita semua, kadang menilai takwa hanya sekedar dengan timbangan. Merasa berbuat baik cukup banyak, kemudian berani berbuat kurang baik dengan alasan masih berat perbuatan baiknya. Ini evaluasi kita bersama tentang kualitas ketakwaan kita.”

Sebagai penutup sambutannya, Rektor UGM yang merupakan Guru Besar Fakultas Teknik UGM juga menekankan optimismenya terhadap masa depan Indonesia.

Prof. Panut berpesan, “Saya yakin seyakin-yakinnya, masa depan Indonesia itu sangat cerah. Saya menyaksikan kebaikan, cita-cita, dan rasa persatuan yang tinggi di mata para mahasiswa. Tinggal bagaimana sikap ini menjadi dominan”.

Acara kemudian ditutup dengan doa bersama, buka puasa, dan salat Maghrib berjamaah.

IMG20180526180759

IMG_9426

Meneguhkan Pancasila dan Jalan Pertengahan sebagai Solusi Kebangsaan

Disampaikan dalam Ceramah Bakda Tarawih Keluarga Mahasiswa NU UGM di Mushalla Fakultas Filsafat UGM, 1 Juni 2017

Teman-teman yang dirahmati Allaah SWT.

Umat Islam adalah umat pertengahan, sebagaimana firman Allaah dalam al-Baqarah 143,

Kata wasath pada mulanya berarti segala yang baik sesuai objeknya, sebagaimana ungkapan arab,

Maka, yang terbaik adalah di pertengahan, yakni berada di antara dua posisi ekstrem. Bahwa berani adalah pertengahan antara nekat dan takut. Sementara dermawan adalah pertengahan antara boros dan kikir.

Lebih jauh, jika ada dua pihak yang berseteru, maka akan ada penengah yang harus adil, yakni disebut wasit.

Sementara, kata syahiid dan syuhadaa` berasal dari kata yang sama yang membawa makna luas, yakni yang disaksikan atau yang menyaksikan. Maksudnya, umat Islam adalah umat pertengahan yang disaksikan oleh semua umat manusia, sementara umat Islam menyaksikan Rasuul SAW sebagai sumber sifat-sifat pertengahannya. Umat Islam adalah syuhadaa`, yakni yang disaksikan (oleh manusia), sekaligus yang menyaksikan Rasuul SAW, sang syahiid, yang disaksikan, sebagai sumber wasathiyah, sumber pertengahan.

Pengertian pertengahan ini luas, yang setidaknya mencakup beberapa hal berikut,

  1. Umat Islam menganut ajaran Islam, yakni ajaran yang tidak ekstrem mengandalkan akal/logika saja, tetapi tidak pula terjatuh dalam spiritualitas absolut. Tidak pula terlalu materialistis (kebendaan, jasmaniah ekstrem), tetapi tidak pula spiritualistis murni (ruhaniah ekstrem). Islam tidak pula mengingkari wujud Tuhan, tetapi juga tidak kemudian terjebak dalam politeisme (banyak sesembahan), karena bagi Islam sesembahan adalah satu, Tuhan Allaah SWT. Mustahil Penguasa Alam ini lebih dari satu, karena pasti satu dengan lainnya memeiliki kehendak yang berbeda.

Islam tidak pula mengekang kebutuhan fisik seseorang (makan, minum, seksual), tetapi juga tidak membebaskannya secara ekstrim dalam memuaskannya. Islam menghendaki pemenuhan kebutuhan fisik tersebut dikendalikan dan dibingkai secara spiritual. Jasmani dan ruhani, seimbang. Di Ramadlan, siangnya kita wajib berpuasa bagi yang mampu, yakni menunda makan, minum, seksual, dan hal lain yang membatalkannya. Di Ramadlan pula, malamnya, kita diperbolehkan makan, minum, dan bahkan berhubungan seksual. Hanya saja, yang hubungan seksual itu hanya boleh yang sah dalam ikatan pernikahan.

Islam tidak melarang kepemilikan dan keinginan duniawiyah, tapi tidak pula memusatkan tujuan kehidupan hanya pada kehidupan sesudah kematian. Dunia adalah bekal bagi kehidupan akhirat. Berusahalah mencapai kondisi baik pada urusan duniamu sekaligus akhiratmu. Seimbang.

  1. Posisi pertengahan, ummatan wasathan membawa makna bahwa seorang muslim berada di posisi tengah, posisi pusat, dan menjadi perhatian dari berbagai penjuru. Maka, seorang muslim harus menjadi teladan sekaligus harus mampu memahami peristiwa-peristiwa yang terjadi di sekelilingnya. Memahami dalam arti mampu menarik hikmah dari segala hal yang terjadi dalam pandangannya.
  2. Tengah, wasathan, juga membawa makna menegakkan keadilan kapan pun, di mana pun. Allaah Ta’aala berfirman di surat an-Maa`idah ayat 8,

Hadirin rahimakumullaah.

Sikap pertengahan-lah yang menjadi salah satu sebab dipilihnya Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia. Di tengah situasi genting pada tahun 1945, para tokoh bangsa berhasil mencari jalan tengah di antara ide-ide tentang bentuk negara Indonesia saat itu. Pancasila merupakan dasar negara yang unik, karena para pendiri bangsa berhasil bersikap di tengah-tengah, di antara bentuk negara agama atau sekuler (meninggalkan agama dalam kehidupan bernegara).

Indonesia kita dengan Pancasilanya, bukanlah negara berdasarkan satu agama tertentu dan bukan pula negara sekuler yang meninggalkan agama sama sekali. Indonesia menjadikan agama sebagai menjadi spirit di kepala masing-masing warga dan penduduknya. Agama menjadi tuntunan moral utama bagi seluruh bangsa untuk menggerakkan negeri ke arah yang lebih baik, mencapai kesejahteraan dan kemakmuran bangsa, karena seluruh agama memiliki tujuan serta kebenaran universal tentang moral, kemanusiaan, kebaikan, dan keadilan.

Agama adalah kebutuhan mendasar setiap orang, karena manusia difitrahkan untuk mencari panduan hidup. Dan semua agama, dengan bentuknya masing-masing, memiliki satu bahasan yang sama di antara satu dengan yang lainnya, yaitu konsep KETUHANAN, betapapun berbedanya antara satu agama dengan agama lainnya.

Maka, yang dipilih Indonesia bukanlah agama apa yang akan menjadi dasar negara, dan lebih lagi, demi menghargai kemajemukan, Islam yang mayoritas melalui tokoh-tokoh kebangsaan di era kemerdekaan pun berkenan menerima konsensus agung: Ketuhanan sebagai Dasar Negara. Konsep Ketuhanan tepat dipilih, karena ia jauh lebih tinggi daripada agama manapun, dan sesungguhnya, merupakan tujuan dari masing-masing ajaran agama, yakni meraih ridla dari Tuhan.

Sayangnya, karena kondisi politik dan keamanan pada masa sesudah Gerakan 30 September, Pancasila ini dimanfaatkan menjadi jargon politik belaka. Pancasila didetailkan menjadi butir-butir pengamalan yang dipaksakan menjadi teori-teori di kelas, tanpa pelaksanaan yang terukur. Apalagi di tingkat kebijakan umum nasional, Pancasila belum di-breakdown dengan baik terutama untuk bidang ekonomi dan bidang lainnya. Bahasa mudahnya: konsep baik, tapi implementasi masih kurang.

Hadirin rahimakumullaah.

Hubungan Pancasila dengan Islam diteguhkan kemudian oleh NU melalui Munas Alim Ulama NU tahun 1983 di Situbondo. Meskipun pada awalnya hanya karena didorong oleh pemerintah agar menerima Pancasila sebagai azas tunggal untuk semua organisasi, momen ini menjadi kesempatan bagi NU untuk menguatkan penjelasan Pancasila sebagai jalan tengah umat Islam demi bersatunya kebangsaan Indonesia. Keputusan Munas tersebut berbunyi,

MEMUTUSKAN

Menetapkan

DEKLARASI TENTANG HUBUNGAN PANCASILA DENGAN ISLAM

Bismillahirramanirrahim

  1. Pancasila sebagai dasar dan falsafah Negara Republik Indonesia bukanlah agama, tidak dapat rnenggantikan agama dan tidak dapat dipergunakan untuk menggantikan kedudukan agama.

  2. Sila Kehutanan Yang Maha Esa sebagai dasar Negara Republik Indonesia menurut pasal 29 ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945, yang menjiwai sila-sila yang lain, mencerminkan tauhid menurut pengertian keimanan dalam Islam.

  3. Bagi Nahdlatul Ulama, Islam adalah aqidah dan syari’ah, meliputi aspek hubungan manusia dengan Allah dan hubungan antar manusia. Penerimaan dan pengamalan Pancasila merupakan perwujudan dari upaya ummat Islam Indonesia untuk menjalankan syari’at agamanya.

  4. Sebagai konsekwensi dari sikap di atas, Nahdlatul Ulama berkewajiban mengamankan pengertian yang benar tentang Pancasila dan pengamalannya yang murni dan konsekwen oleh semua fihak.

Seiring dengan berjalannya sejarah bangsa Indonesia sejak merdeka hingga saat ini, kita dengan Pancasilanya, berhasil menunjukkan performa yang sangat indah, terlepas dari berbagai kekurangan yang masih ada.

Secara geografis, kita memiliki bentuk negeri berupa kepulauan, terhubung dengan lautan, membentang panjang, dengan berbagai bentuk perbedaannya, baik suku, bahasa, agama, budaya, dan adat kebiasaan lain. Lebih dari itu, jarak geografis yang berjauhan dan kekeliruan model pembangunan, membuat pemerataan kesejahteraan belum berlangsung dengan baik.

Namun, deskripsi tersebut tadi, tidak pernah memecah belah bangsa Indonesia. Benar muncul gerakan separatis di beberapa tempat, namun mayoritas masyarakat masih mencintai Merah-Putih, mencintai Indonesia sebagai negara dan kebangsaannya. Tanyalah pada teman-teman kita yang KKN hingga ke ujung-ujung Nusantara, bagaimana mereka dan masyarakat yang tak pernah kedatangan pejabat, tetap bersemangat dalam setiap perayaan kemerdekaan 17 Agustus.

Fenomena inilah yang mendorong kekuatan luar Indonesia untuk konsisten memecah belah bangsa. Bagaimana mungkin, negeri yang lebih rumit daripada Amerika Serikat kemajemukannya, bisa tetap bersatu dan bertahan, bahkan dengan ketidak-adilan ekonomi yang masih terus diperjuangkan?

Fenomena ini pula, yang ditambah dengan fenomena agama Islam sebagai mayoritas, membuat banyak orang bertanya-tanya, kenapa bisa tetap bersatu tanpa menjadi negara Islam? Kenapa bisa tidak terpecah-belah seperti halnya negara-negara berpenduduk Islam lainnya? Kenapa radikalisme tidak muncul dengan massif, padahal mayoritas muslim?

Inilah berkah Pancasila, yakni berkah atas konsistensi kita untuk berada di jalan tengah.

Hadirin rahimakumullaah.

Di tengah pergolakan keterbukaan politik di negeri-negeri berpenduduk Muslim di Timur Tengah dan Afrika, pada 2016 kemarin diadakan di Pekalongan sebuah Konferensi Internasional Ulama Thariqah yang menghadirkan ulama kunci dan berpengaruh dari 40 negara. Uniknya, konferensi mengambil judul Bela Negara: Konsep dan Urgensinya Menurut Islam. Dan beberapa tahun sebelumnya, ulama-ulama kunci dari Afghanistan rawuh ke UGM untuk belajar Pancasila.

Anda bayangkan, di saat beberapa golongan tertentu memaksakan formalisasi Islam sebagai Dasar Negara, kita justru didatangi oleh ulama dari 40 negara lebih, karena melihat berhasilnya konsep kenegaraan Indonesia yang kita bangun, melalui Pancasila, melalui konsep pertengahan.

Apa hasil dari Konferensi Ulama Thariqah? Ada sembilan poin, yakni

Pertama, negara adalah tempat tinggal di mana agama diimplementasikan dalam kehidupan.

Kedua, bernegara merupakan kebutuhan primer dan tanpanya kemaslahatan tidak terwujud.

Ketiga, bela negara adalah di mana setiap warga merasa memiliki dan cinta terhadap negara sehingga berusaha untuk  mempertahankan dan memajukanya.

Keempat, bela negara merupakan suatu kewajiban seluruh elemen bangsa sebagaimana dijelaskan Al-Quran dan Hadis.

Kelima, bela negara dimulai dari membentuk kesadaran diri yang bersifat ruhani dengam bimbingan para ulama.

Keenam, bela negara tidak terbatas melindungi negara dari musuh atau sekedar tugas kemiliteran, melainkan usaha ketahanan dan kemajuan dalam semua aspek kehidupan seperti ekonomi, pendidikan, politik, pertanian, sosial budaya dan teknologi informasi.

Ketujuh, bela negara menolak adanya terorisme, radikalisme dan ekstremisme yang mengataasnamakan agama.

Kedelapan, untuk mewujudkan bela negara dibutuhkan empat pilar, yaitu ilmuwan, pemerintahan yang kuat, ekonomi dan media.

Kesembilan, menjadikan Indonesia sebagai inisiator bela negara yang merupakan perwujudan dari Islam rahmatan lil alamin.

Hadirin rahimakumullaah.

Sekali lagi, inilah penegasan bersama, pentingnya Pancasila dan jalan tengah, kemoderatan umat Islam dalam kehidupan berbangsa. Saat ini, bukan Pancasilanya yang dihapus, tetapi kita perbaiki implementasinya dalam kebijakan-kebijakan strategis pemerintahan.

Mari kita bersama-sama, berperan dalam pembangunan bangsa, sesuai dengan jangkauan ruang dan waktu yang kita miliki, sesuai dengan bidang yang kita kuasai masing-masing. Dengan tetap konsisten berjalan di ajaran Islam yang moderat, insya-Allaah, menjadi siapapun kita, ahli di bidang apapun kita, konsep tawasuth, konsep pertengahan adalah yang terbaik untuk menyelesaikan berbagai urusan, termasuk kemajuan bangsa Indonesia.

Tetaplah setia kepada Indonesia dan Pancasilanya, terus mengabdi melalui ajaran agama Islam ala ahl as-Sunnah wal-Jamaah ah-Nahdliyah, demi meraih ridla Allaah SWT.

Mensyukuri Nikmat Tenteram di Indonesia

Disampaikan sebagai khatbah Jumat di Masjid Kagungan Dalem al-Falaah Blunyah Gede, Yogyakarta pada 18 Januari 2013.

___

Hadirin rahimakumullaah, alhamdulillaah, perlu kita syukuri bersama bahwa Allaah Ta’aala berkenan menggariskan bagi kita bisa lahir dan besar di negeri bernama Indonesia dalam keadaan mengenal indahnya iman dan islam. Sesungguhnya, nikmat terbesar adalah terikatnya jiwa kita kepada iman dan islam, namun nikmat berada di negeri bernama Indonesia pun merupakan nikmat yang tak kalah besarnya.

Kalau kita sejenak menengok ke belahan dunia lain dan merangkainya dengan berbagai peristiwa yang akhir-akhir ini terjadi, kita akan melihat betapa nikmatnya berada di Indonesia. Sebut saja negara selain Indonesia, niscaya tak akan kita temukan tempat senyaman negeri kita ini, Indonesia.

Arab Saudi misalnya, akan kita temui betapa kerasnya pembatasan kepada kaum wanita dan betapa kakunya kehidupan keberaganaan di sana. Pakistan, Irak, dan Afghanistan misalnya, di negara tersebut akan kita temui betapa mengerikannya proses jegal-menjegal dalam rangka memperebutkan kursi-kursi kekuasaan. Hampir setiap hari di Pakistan akan kita temui berita mengenai bom mobil atau penembakan-penembakan yang menewaskan orang tak bersalah.

Mesir, Libya, dan Tunisia kondisinya setelah reformasi justru kacau balau. Saat ini, ketiga negara dengan penduduk muslim yang mayoritas ini sedang mengalami masa seperti di Indonesia pada tahun 1945: rembugan tentang dasar negara. Patut kita syukuri bersama bahwa kita dikaruniai para negarawan dengan jiwa yang besar, sehingga mampu merumuskan Pancasila sebagai jalan tengah bagi majemuknya bangsa Indonesia. Di ketiga negara tersebut, saat ini sedang dihadang ancaman perpecahan karena masing-masing kubu, ada yang ingin jadi negara demokrasi, ada yang ingin jadi negara Islam, ada yang ingin jadi negara demokrasi dengan jiwa Islami, semuanya bersikeras dengan pandangannya masing-masing bahkan tak segan untuk mengangkat senjata.

Begitu juga dengan negara tetangga kita Malaysia. Harus diakui, bahwa Malaysia saat ini memang lebih maju daripada kita. Tetapi sesungguhnya, kehidupan sosial di Malaysia masih sama dengan kondisi Indonesia pada tahun 1990-an, di mana pemerintah mengontrol semua media komunikasi, radio, televisi, dan koran. Segala kritikan pada pemerintah pasti tidak akan pernah menjadi berita untuk dikonsumsi masyarakatnya. Yang terparah adalah, sesungguhnya Malaysia berada dalam ancaman konflik rasial, konflik karena perbedaan warna kulit. Partai politik terbesar di Malaysia ada tiga, satu untuk yang bangsa Melayu, satu untuk keturunan bangsa Cina, dan yang satu untuk keturunan bangsa India. Terpecah belah atas suku dan warna kulit, berbeda dengan kita bangsa Indonesia yang sudah dewasa, tak lagi memperasalahkan perbedaan suku bangsa untuk urusan politik dan kekuasaan.

Hadirin rahimakumullaah. Allaah Ta’aala berfirman dalam az-Zukhruf (43): 32

zukhruf 32

Apakah mereka (orang-orang musyrik itu) yang (kuasa) membagi-bagi rahmat Tuhan Pemelihara kamu? (Tidak!); Kami telah membagi di antara mereka (berdasar kebijaksanaan Kami) penghidupan mereka di kehidupan dunia, dan Kami meninggikan sebagian mereka di atas sebagian yang lain (beberapa derajat), supaya sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian (yang lain, yakni tolong menolong). Dan rahmat Tuhan Pemelihara kamu lebih baik (bagimu) dari apa yang mereka kumpulkan (berupa kekayaan dan kekuasaan duniawi).

Ayat ini mengandung makna bahwa di dalam sebuah masyarakat, di dalam sebuah bangsa pasti akan terdiri atas berbagai macam manusia, berbagai macam kondisi ekonomi, berbagai macam keahlian dan profesi. Mengapa Allaah menggariskan seperti itu? Jelas alasannya, agar kita semua saling mengambil manfaat antara satu dengan lainnya. Orang kaya adalah harapan bagi orang miskin untuk menyambung khidupannya, sementara orang miskin adalah pemuas jiwa bagi orang kaya, yakni sebagai tempat bershadaqah dan berbagi kebahagiaan. Sudah menjadi kesimpulan semua ajaran agama dan kebudayaan semua bangsa, bahwa sekedar kaya tanpa berbagi akan menjadi kekosongan bagi jiwa.

Yang lebih pandai akan menjadi perencana, sementara yang yang tidak begitu pandai akan menjadi pelaksana. Seorang sarjana teknik yang merancang rumah akan dibayar jauh lebih tinggi daripada tukang batu yang membangun, karena pekerjaan sang sarjana membawa tanggung jawab besar, yakni memastikan kuat tidaknya bangunan tersebut untuk ditinggali selama puluhan bahkan ratusan tahun, sementara tukang batu bayarannya lebih kecil, karena ia hanya bertanggung jawab selama proses pembangunan berlangsung. Ibaratnya, sarjana bertanggung jawab selamanya, tukang batu bertanggung jawab hanya selama proses membangunnya. Masing-masing golongan masyarakat memiliki tanggung jawab sendiri-sendiri dan masing-masing pula dapat mengambil manfaatnya bagi diri sendiri tanpa merugikan orang lain. Kesemuanya telah digariskan oleh Allaah Ta’aala.

Allaah Ta’aala juga berfirman dalam surat al-Hujuraat (49): 13

hujurat 13

Wahai manusia! Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan serta menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku, supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allaah ialah yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allaah Maha Mengetahui, lagi Maha Mengenal.

Selain Allaah ciptakan manusia dalam golongan-golongan keahlian dan kemampuan, Allaah gariskan pula manusia dalam kelompok-kelompok besar, yakni suku dan bangsa, agar saling mengenal satu dengan lainnya. Apa maksud dan tujuan perkenalan tersebut? Jelas adanya, bahwa terwujudnya sebuah kerjasama yang saling membawa manfaat dimulai dengan mengenali mitra kerjasama tersebut. Apa yang kita punya, apa yang kita bisa, apa yang mereka punya, apa yang mereka bisa, di mana pengenalan tersebut akan berujung pada satu pemahaman bersama yakni karena saling membutuhkan, maka mari saling memberi manfaat, bukan sekedar mencari keuntungan semata yang berakhir pada penindasan dan penguasaan yang kuat kepada yang lemah.

Inilah takdir manusia sejak dalam awal penciptaannya, “khalaqal-insaana min ‘alaq” yang artinya “dan diciptakanlah menusia dari sesuatu yang bergantung pada dinding rahim”, bahwa manusia tak akan pernah bisa mampu berdiri sendiri, tanpa berinteraksi dengan masyarakat.

Hadirin rahikumullaah. Mari kita isi rasa syukur kita, yakni rasa syukur kita tentang kondisi bangsa yang relatif tenteram dalam sehari-harinya dengan kegiatan positif dalam rangkaian ikhtiar dan tawakkal kita untuk menjadi pribadi yang terbaik bagi orang lain, yang terbaik bagi masyarakat, yang terbaik bagi bangsa dan negara.

Memang benar ada sebagian siswa dan mahasiswa yang menkhianati kewajibannya dengan tawuran. Memang ada segolongan masyarakat yang saling menumpahkan darah hanya karena masalah sepele tanpa dipahami terlebih dahulu permasalahannya. Memang ada menteri, hakim, anggota dewan, bupati, walikota, atau pejabat publik lain yang menzhalimi dirinya dan masyarakat dengan perilaku curang dan korup.

Semua perilaku tidak Islami tersebut memang ada, sering terjadi, dan bahkan mungkin saat ini pun masih terus.berlangsung. Tetapi cukuplah hal-hal buruk tersebut menjadi catatan dan pengingat bagi kita dalam menjalani kehidupan ke depan.

Karena sikap kita yang laling tepat adalah bagaimana kita menemukan berkas-berkas cahaya di antara kegelapan pekat tersebut. Bahwa masih banyak siswa dan pelajar yang tidak tawuran dan masih fokus belajar. Bahwa masih banyak masyarakat yang sudah dewasa dalam menghadapi konflik, tidak grusa-grusu menyelesaikan masalah dengan dendam dan menumpahkan darah. Bahwa masih banyak menteri, anggota dewan, hakim, bupati, walikota, gubernur, dan pejabat publik yang jujur dan setia dengan nilai kebenaran.

Hal-hal positif inilah yang sudah seharusnya menjadi baterai bagi kita dalam berkarya dan bertindak. Mari kita motivasi anak-anak kita, saudara-saudara kita, orang-orang terdekat dalam kehidupan kita dengan kisah-kisah yang bercahaya ini, bahwa masih ada harapan bagi negeri kita untuk bangkit dari keterpurukan akhlak.

Kita dorong mereka agar terus melanjutkan sekolah dan pendidikan, sedangkan bagi yang sudah bekerja mari kita semangati mereka untuk berani bertindak jujur dan benar. Katakan pada mereka, bahwa kita tidak pernah sendiri dalam berbuat baik.

Hadirin rahimakumullaah. Momentum tahun baru dan hadirnya bulan Rabbi’ul ‘Awwal adalah waktu yang sangat bagi kita untuk memperbarui semangat juang kita untuk menjadi pribadi yang baik, pribadi shalih dalam iman dan taqwa kepada Allaah yang mampu mendatangkan manfaat bagi orang lain di sekitar kita. Kita cari informasi-informasi masyhur bagaimana Rasuulullaah SAW mampu menjadi motor perubahan ke arah positif, dengan akhlak dan perilaku beliau yang sangat terpuji.

Allaah Ta’aala berfirman dalam Ar-Ra’d (13): 11

ra'd 13

Sesungguhnya Allaah tidak mengubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mengubah apa (sikap mental dan pikiran) yang ada pada diri mereka.

Prof. Quraish Shihab menjelaskan dalam bukunya Wawasan al-Qur’an bahwa Ayat ini berbicara tentang dua macam perubahan dengan dua pelaku. Pertama, perubahan masyarakat yang pelakunya adalah Allah, dan kedua perubahan keadaan diri manusia (sikap mental) yang pelakunya adalah manusia. Perubahan yang dilakukan Tuhan terjadi secara pasti melalui hukum-hukum masyarakat yang ditetapkan-Nya. Hukum-hukum tersebut tidak memilih kasih atau membedakan antara satu masyarakat/kelompok dengan masyarakat/kelompok lain.

“Ma bi anfusihim” yang diterjemahkan dengan “apa yang terdapat dalam diri mereka”, terdiri dari dua unsur pokok, yaitu nilai-nilai yang dihayati dan iradah (kehendak) manusia. Perpaduan keduanya menciptakan kekuatan pendorong guna melakukan sesuatu.

Ayat di atas berbicara tentang manusia dalam keutuhannya, dan dalam kedudukannya sebagai kelompok, bukan sebagai wujud individual. Dipahami demikian, karena pengganti nama pada kata anfusihim (diri-diri mereka) tertuju kepada qawm (kelompok/masyarakat). Ini berarti bahwa seseorang, betapapun hebatnya, tidak dapat melakukan perubahan, kecuali setelah ia mampu mengalirkan arus perubahan kepada sekian banyak orang, yang pada gilirannya menghasilkan gelombang, atau paling sedikit riak-riak perubahan dalam masyarakat.

Hadirin rahimakumullaah, tak perlu menunggu pemilu atau pemilihan kepala daerah, mari menggulirkan perubahan ke arah yang lebih baik Indonesia sebagai bentuk syukur kita atas ketenteraman ini. Mari kita mulai dari diri sendiri, dari orang-orang terdekat dalam kehidupan kita, yang nantinya akan merembes ke perubahan di masyarakat, bangsa, dan negara, insya-Allaah. Semoga Allaah Ta’aala meridlai ikhtiar zhahir dan bathin kita untuk mencapai sebaik-baik manusia, yakni insan yang mampu memberi manfaat kepada lainnya. Amiin, allaahumma amin.

_____

Semoga bermanfaat dan membawa secercah cahaya bagi hati para pembaca!

Kampus JTF UGM, 18 Januari 2013, 16:20 [UTC+7],

Ahmad Rahma Wardhana,

stempel